Monday, August 30, 2010

Ada yg aneh di Bali


Ada yg bosen pergi ke Bali? Ada kali yah :p... tapi kebanyakan sih pengen pergi lagi dan lagi.

Kenapa? Ya macem2 kali alasannya... ada yg karena alamnya, pantai, budaya, atau... seksi-seksinya he3x...

Walau mungkin bbrp ada yg trauma, gara2 peristiwa bom yg udah 2x terjadi di sana. Emang kadang gak abis pikir ama orang2 yg suka menghambur2kan badannya dan menularkan hamburannya ke orang2 lain biar semua jadi berhamburan ini... psikopat yg gak penting banget.


Buat gw... ada sesuatu yg lebih menarik di Bali ketimbang yg tiga diatas...


Setahun lalu kl gak salah, kantor ada gathering ke Bali, di hari kedua (apa ketiga yah?) masing2 orang dibebasin buat pilih acara jalan2nya sendiri. Maka pergilah gw dan 3 orang temen, jalan2. Ada satu moment yg gw inget banget nusuk di hati gw, waktu itu kita lagi berhenti di stopan. Jam waktu itu sekira jam 1/2 4 sore. Abis ngobrol ketawa2, trs tiba2 pada berenti ngomong tuh, suasana lagi kosong sejenak, dan tiba2... gw mendengar suara adzan. Entah kenapa kok rasanya indaaaaahhhh banget tuh suara adzan. Gw celingukan, nanya ke yg lain, tuh adzan dari mana? perasaan disini jarang banget mesjid dan kita lg gak deket2 mesjid. Ternyata salah satu temen gw punya software waktu sholat di hp-nya. Subhanallah walhamdulillah.


Dalam keterbatasan, kadang (atau mungkin seringnya yah?), sesuatu akan menjadi lebih berharga, atau lebih indah dari yg seringnya kita dapat. Di Bali ini justru kerasa banget gimana rasanya kita jadi minoritas, gw nanya musholla dimana aja pada aneh dan senyam-senyum gitu mereka (ya iyalahhh... lu juga bego, nanya musholla ke org yg gak sholat.. aneh :p). Di Bali juga, adzan pastinya jarang banget didengar atau bahkan gak ada, tapi justru di situ kita jadi menghargai dan meresapi indahnya panggilan sempurna dari Tuhan itu.


Setahu gw di Bali, bahkan ada kampung yang erat banget hubungan saudaranya walau mereka beda agama, mereka saling jaga dan saling toleransi. Indah banget yah. Sayang musti dirusak ama si penghambur badan tadi he3x... dan sampai sekarang gak pernah gw denger orang Bali dendam dan bikin kerusakan ke musholla atau mesjid, karena mereka mungkin tahu atau menjaga, bahwa yg melakukan itu adalah bukan saudara mereka sedaerah atau sekampung.


Mungkin kita harus belajar jadi minoritas, bukan untuk mengabarkan hal-hal negarif soal menjadi minoritas atau mengambil yg negatif soal gimana minoritas diperlakukan, tapi untuk punya empati bila nanti kita jadi mayoritas. Kita terkadang buta kalau sudah merasa paling benar tanpa tahu esensinya apa. Bila kita ada untuk menjadi rahmat bagi alam... kenapa harus membuat orang lain takut?

picture taken from: http://www.travelwithacause.com.au/bali-holidays.php

1 comment:

-delia- said...

Harusnya pihak "mayoritas" yang beberapa hari terakhir ini jadi Headline dimana-mana baca tulisan Mas Anggi ini :)